Utama > Tazkirah, Umum > Mari Bersyukur

Mari Bersyukur

Setiap malam, setiap mukmin sedang meneka – neka dan mencari – cari malam yang agung itu. Ibu kita, Aishah  radhiaLlahu ‘anha sampai bertanyakan RasuluLLah sallallahu alaihi wasallam, apakah doa yang harus dibaca jika beliau merasa – rasakan kehadiran malam lailatul qadar itu. Baginda bersegera memberikan isteri kesayangannya itu dengan doa yang tinggi sekali nilai dan kesannya. Bacalah, “Tuhanku, sesungguhnya engkau maha pemaaf, engkau suka memaafkan, maka maafkanlah aku.”

Bagaimana jika kita saling menghadiahkan doa ini di antara kita suami isteri? Tidakkah hebat merasa – rasakan untuk meniru suasana hangat pemburuan malam agung ini dari rumah keluarga al Rasul?

Apabila masuk sepuluh malam terakhir, Baginda segera menghidupkan malamnya, membangkitkan ahli keluarganya dan mengilas kainnya ( bersungguh – sungguh ) demi memuncakkan perolehan ganjaran dan keberkatan malam agung itu.

Ayuhlah, masih ada masa untuk kita saling berlumba..

Jangan diabaikan ibadah iktikaf di masjid. Jangan ditinggalkan sesuatu yang agung daripada nabi kita. Ia untuk kita, jika kita ini solihin, mukminin, muttaqin atau kita mengimpikan gelaran syurgawi itu.

Jikalah kita terlalu sibuk, jangan lupa, seperti kata ayahanda, meniatkannya setiap kali kita masuk masjid untuk menunaikan solat lima waktu. Apabila kita meniatkannya, kita akan merasakan bahawa kita sedang memagari diri kita untuk Allah, tuhan yang maha sabar menanti kehadiran hambaNya.

Ibadah yang paling berkesan adalah berfikir, bertafakkur, bertadabbur dan beribrah. Ia mengesankan sungguh. Tanpa tafakkur, kita tidak mampu bersyukur. Syukur hendaklah memuncak di malam Syawwal saat kita bertakbir membesarkan Allah ta’ala. Itu arahan al Quran.

Adalah Abu al Darda’ radhiaLlahu anhu seorang sahabi yang banyak beribadah dengan berfikir dan memerhatikan penciptaan Allah azza wajalla dan tanda – tanda kebesaranNya yang nyata. Beliau pernah berkata, “Bertafakkur sesaat adalah lebih baik daripada beribadah semalaman.”

Telah ditanya Ummu al Darda’, “Apakah sebaik – baik amal Abu al Darda’?” Beliau menjawab, “Bertafakkur dan beriktibar.” – (Kedua-duanya adalah riwayat Imam Ahmad dalam kitab al Zuhd).

Justeru, bersegeralah menikmati ibadah berfikir. Berfikir demi mensyukuri nikmatNya.

Basahi pipi untuk mengingati nikmat ini;

1) Kita dijadikan muslim seawal dilahirkan. Bayangkan sebaliknya, sebagaimana jiran kita orang Cina dan India yang berlainan ugama. Alangkah sukarnya hidayat! Alangkah mudahnya Islam kita!!

2) Kita dimudahkan dengan al Quran. Bayangkan sebaliknya, sebagaimana orang kafir. Atau sebagaimana golongan munafik yang masih bermain – main dan bersenda gurau dengan al Quran! Alangkah sukarnya khusyu’. Alangkah mudahnya kita dihadiahkan untuk membaca dan khusyu’ di hadapan al Quran.

3) Kita dilorongkan untuk memilih jalan Ahlus Sunnah wal Jamaah. Bayangkan jika kita diseronokkan untuk menghina para sahabat yang disucikan hati mereka dengan al Quran! Atau, jika kita diobseskan dengan pandangan yang salah dalam memahami jihad, lalu kita membunuh sesama sendiri, atau mengkafirkan sesama sendiri. Alangkah malangnya hidup dalam Islam yang disesatkan kefahamannya. Alangkah beruntungnya kita didekati ulama yang suci dan sempurna ilmu dan fahamnya terhadap ugama.

Mari berpuasa, bertaqwa dan bersyukur dengan al Quran. Semoga Allah tidak mengharamkan kita dengan Lailatul Qadar.. Aamiin.

Lagi dipetik dari : http://nikabduh.wordpress.com

Kategori:Tazkirah, Umum
  1. Tiada komen.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: