Utama > Umum > Boleh….di Planet Pluto

Boleh….di Planet Pluto

“ Maruah ialah kehormatan dan harga diri yang lahir dari budi pekerti dan tingkah laku mulia yang merangkumi cara berpakaian, pertuturan dan pergaulan,” lantang suara saya menerobos masuk ke telinga pelajar-pelajar tingkatan dua di hadapan.

“ Menjaga dan memelihara maruah diri sangat penting terutama kepada kaum perempuan, khususnya wanita Islam. Dan itu merupakan kewajipan kepada setiap individu Muslim dan Muslimah tanpa mengira siapa mereka,” saya menambah buah kata. Kelihatan beberapa orang pelajar yang mendengar mengangguk-anggukkan kepala, sementara yang lain masih senyap dan menelinga untuk mendengar penerangan selanjutnya.

Saya memandang wajah-wajah di depan saya, seorang demi seorang. Ada yang melontar senyum saat bertentang pandang, tidak kurang juga yang melarikan anak mata, menundukkan kepala sambil menguis-nguis helaian buku teks.

“ Semua itu bermula dari rasa malu. Bahkan, mulia atau hinanya akhlak seseorang itu dapat diukur dari rasa malu yang dimilikinya. Justeru itu, malu dan iman berkait rapat, umpama kembar siam yang tidak boleh dipisahkan. Orang yang beriman adalah orang yang menjadikan malu sebagai pakaian,” ulas saya lagi sambil mata terus melirik mesra setiap wajah yang dari tadi hanya diam tanpa kata. Bagaikan terkunci mulut mereka untuk mencelah sepatah dua.

DIDIKAN SIFAT MALU
Allah SWT menciptakan setiap manusia dengan fitrah yang suci bersih dari sebarang noda. Malu merupakan salah satu fitrah yang telah sedia ada, tinggal lagi ia perlu disuburkan terutama ketika usia masih kecil. Justeru, mendidik anak-anak dengan sifat malu merupakan tugas yang wajib dilaksanakan oleh ibu bapa Muslim.

Malu yang dibentuk perlu dibezakan dari sifat ‘pemalu’, iaitu sikap rendah diri atau tiada keyakinan diri, dan ini berlawanan dengan sifat malu yang dikehendaki oleh syara’. Sebaliknya, malu yang perlu dipupuk ialah malu untuk melakukan sesuatu yang bersifat membuka keaiban ( keburukan ) diri dan orang lain. Sebagai contoh, malu untuk mendedah aurat sendiri atau memandang aurat orang lain, malu untuk melakukan apa-apa perbuatan yang tidak sopan, malu untuk berkata-kata yang tidak senonoh, lucah, mencarut dan lain-lain lagi. Seterusnya, anak-anak juga mesti dididik agar malu kepada diri sendiri terutama ketika bersendirian di dalam bilik tidur dan bilik air.
Bahkan, Rasulullah SAW sendiri merupakan seorang yang pemalu dan Baginda menjadikan sifat malu ini sebagai sebahagian dari cabang-cabang iman. Abu Hurairah r.a. berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud :

“Iman itu memiliki 70 atau 60 cabang. Paling utama adalah ucapan ‘Laa ilaaha illallah’, dan yang paling rendah adalah menyingkirkan gangguan di jalan. Dan sifat malu adalah cabang dari keimanan.” ( Hadis riwayat Muslim )

KEUTAMAAN SIFAT MALU
“ Ustazah, apa akan jadi bila seseorang itu tiada rasa malu ? ” tiba-tiba Farah bertanya, memecah buntu dan senyap rakan-rakan yang seakan terkejut mendengar kelantangan suaranya.

“ Alhamdulillah, ada juga yang bertanya. Saya ingatkan semua dah jadi pemalu tadi,“ seloroh saya mengundang ketawa kecil anak-anak muda di depan saya.

Saya tersenyum lega. Ada dua kebimbangan saya sebenarnya, jika penjelasan tidak bersulam tanya. Bimbang pertama, pelajar tidak faham apa yang diajar tetapi segan untuk melontar soalan. Bimbang kedua, para pelajar menyangka mereka telah faham berdasar apa yang mereka fikir dan rumuskan sendiri, sedangkan kefahaman mereka itu tersasar dari kehendak sebenar yang mahu saya sampaikan.

“ Malu merupakan penghalang manusia dari melakukan maksiat dan dosa, contohnya : malu membuka atau mendedahkan aurat, malu untuk ketawa tanpa adab, bercakap kotor dan memaki, malu untuk meninggalkan solat dan banyak lagi,” jelas saya pendek. Kelihatan dua, tiga orang pelajar yang duduk di bahagian belakang saling berbisik. Mungkin kata-kata saya tadi sedikit sebanyak mengenai ‘batang hidung’ mereka.

“ Sebaliknya, banyak perkara buruk boleh berlaku jika malu telah tiada dalam diri. Manusia yang hilang rasa malu akan berbuat semahunya tanpa mempedulikan ajaran agama, juga adanya peraturan dan undang-undang tentang kesopanan dalam masyarakat. Lantaran itu, mereka akan bertindak kurang ajar, mengikut hawa nafsu, menjadi liar dan melanggar peraturan sedia ada. Tidak hairanlah jika kita mendengar hari ini terlalu banyak masalah sosial yang mengancam masyarakat, khususnya remaja seperti gejala bohsia, lari dari rumah, bersekedudukan, seks bebas, melahirkan anak luar nikah, menagih dadah dan pelbagai lagi,” panjang lebar saya menjelaskan.

Dalam hal ini, Rasulullah SAW telah lebih dahulu mengingatkan melalui sabda Baginda yang bermaksud :

“ Bila kamu tidak lagi mempunyai perasaan malu, lakukanlah apa saja yang kamu inginkan,” ( Hadis Riwayat Bukhari )

ADAB BERPAKAIAN DI DALAM RUMAH
“ Justeru itu. Mulakan dengan dengan rasa malu dalam berpakaian. Jauhkan dari pakaian yang menjolok mata walaupun ketika berada di dalam rumah bersama keluarga,” tambah saya seterusnya.

“ Ustazah, dalam rumah sendiri takkan tak boleh pakai seksi,” getus satu suara di sisi kanan saya. Tersengih-sengih para pelajar lain mendengarnya.

Saya tersenyum. Sememangnya, tujuan saya adalah untuk menyuntik kesedaran kepada pelajar agar memelihara kesopanan terutama pakaian mereka; baik di sekolah apatah lagi ketika di rumah. Sudah terlalu banyak kes sumbang mahram yang berleluasa dalam masyarakat dek hilangnya perhatian dan pemantauan ibu bapa terhadap soal berpakaian anak-anak terutama anak remaja. Persoalan yang nampak remeh, tapi impak dari itu cukup perit dan pedih.

“ Walaupun di rumah, tidak bermakna kamu boleh berpakaian menjolok mata. Hanya berseluar pendek dan t-shirt sendat, kemudian duduk pula di sofa atau terbaring di depan tivi ketika menonton bersama ayah atau abang,” luah saya tegas. Merah padam muka para pelajar yang mendengar. Ramai yang tadinya mendongak memandang saya, mulai menekur kepala. ‘Malu barangkali,’ tebak saya di dalam hati.

“ Kerana itu, sebagai orang tua, ibu dan bapa harus menunjukkan contoh awal kepada anak-anak. Atas dasar ingin mendidik, ibu bapa juga perlu berpakaian sopan walaupun di dalam rumah. Tidak ketat, jarang, pendek dan membuka bahagian-bahagian yang merangsang mata dan nafsu gelora,” ujar saya lagi agar mereka memahami.

“ Jika ibu bapa sendiri tidak malu berpakaian seksi di depan anak-anak, tentulah sukar membentuk sifat malu dalam diri mereka. Akhirnya, akibat tiada contoh dan panduan yang baik dari ibu bapa, anak-anak terus leka dan hanyut dengan kemahuan nafsu semata-mata. Sebaliknya, jika dari rumah anak-anak telah dididik dengan sifat malu dalam berpakaian ini, maka sudah tentu di luar rumah anak-anak akan lebih rasa malu untuk membuka aurat kepada yang bukan mahram mereka,” saya menutup bicara.

BOLEH, DI PLANET PLUTO
“ Jadi, memang tak boleh lansung la pakai seksi ye ustazah ?” tulus pertanyaan pelajar yang duduk di belakang.

“ Boleh..siapa kata tak boleh ?” jawab saya sambil tersenyum. Kelihatan bulat anak mata mereka memandang saya. Tidak kurang juga yang mengerutkan dahi, pening kepala agaknya.

“ Boleh..ada dua tempat. Hanya di depan suami bagi yang telah berkahwin dan bagi yang belum,.. ” jawab saya, lantas diam sejenak.

“Di mana ustazah” soal mereka beramai-ramai. Bising mereka kerana membiarkan ayat tergantung.

“Di Planet Pluto,” saya berjenaka. Ada makna.

“ Ustazah…..” panjang meleret suara anak murid di depan saya. Senyum saya makin melebar.

Mencari dan terus mencari cinta Ilahi.

Jumpa lagi, InsyaAllah.

Baca selanjutnya…

Semoga beroleh manfaat…

Sumber : http://ummuhusna99.blogspot.com/

Kategori:Umum
  1. Tiada komen.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: